Palo Alto Networks Hadirkan Layanan Data Loss Prevention Berbasis Cloud

Layanan Cloud Palo Alto

thePONSEL.com — Palo Alto Networks memperkenalkan layanan Enterprise Data Loss Prevention (DLP) yang dihantarkan melalui cloud, sebuah pendekatan baru yang modern dan simpel bagi perlindungan data, privasi, serta dalam pemenuhan kapatuhan.

Pembobolan data kian meningkat dan menjadi sorotan di seluruh dunia saat ini. Namun di sisi lain, solusi legasi maupun solusi tunggal yang digunakan oleh suatu organisasi kadang tidak dapat diakses atau tidak mampu memberikan solusi yang tepat dan efektif untuk mengatasi permasalahan tersebut,” ujar Anand Oswal, Senior Vice President sekaligus General Manager, Firewall as a Platform, Palo Alto Networks.

Solusi ini membantu perusahaan atau organisasi untuk melakukan perlindungan terhadap data sensitif, baik pada saat data tersebut disimpan maupun pada saat digunakan di seluruh jaringan, cloud, hingga ke akses pengguna.

“Solusi mutakhir Enterprise DLP yang kami luncurkan ini begitu mumpuni, mudah dan tidak membutuhkan lagi infrastruktur baru dalam implementasinya. Solusi ini bisa terintegrasi dengan teknologi-teknologi keamanan yang sudah diimplementasikan sebelumnya, serta mendukung perusahaan yang menerapkan penyimpanan datanya di cloud, secara on-premise, maupun kombinasi dari keduanya,” ujarnya.

Layanan ini merupakan solusi atas tiga permasalahan utama yang acap kali terjadi di lingkup keamanan data perusahaan:

  • Mendukung pencegahan upaya pembobolan data berkat kemampuannya dalam mengidentifikasi properti intelektual rahasia di perusahaan maupun personally identifiable information (PII) secara konsisten di seluruh lingkup perusahaan.
  • Mendukung terpenuhinya standar kepatuhan yang ditetapkan dalam regulasi dengan mendukung perusahaan memenuhi kebutuhan keamanan data yang disyaratkan dalam sejumlah regulasi, di antaranya, seperti General Data Protection Regulation (GDPR), Payment Card Industry Data Security Standard (PCI DSS), Health Insurance Portability and Accountability Act (HIPAA), California Consumer Privacy Act (CCPA), dan masih banyak lagi lainnya.
  • Mencegah perilaku pengguna yang berisiko sehingga bisa membantu dalam memblokir kemungkinan data terekspos maupun berpindah tangan, baik yang sengaja maupun tidak disengaja.

Palo Alto Networks Enterprise DLP yang berupa layanan satu cloud terpusat ini bisa digelar di seluruh lingkungan perusahaan yang berukuran besar hanya dalam hitungan menit, tanpa membutuhkan adanya infrastruktur tambahan lainnya.

Selain itu, dalam penetapan definisi policy dan penerapan konfigurasi perlindungan keamanan cukup dilakukan sekali saja dan secara otomatis akan diterapkan ke seluruh lokasi jaringan maupun di cloud di mana data perusahaan ditempatkan.

Hal ini memudahkan tim keamanan perusahaan untuk menggelar DLP saat perusahaan butuh untuk menambah pengguna-pengguna baru, maupun tatkala mereka membuka kantor-kantor cabang baru.

Solusi ini punya total cost of ownership (TCO) lebih rendah dibandingkan dari produk-produk DLP warisan yang kompleks, berkat adanya mesin policy yang simpel dan mendukung integrasi secara native ke titik-titik kendali yang ada di perusahaan, seperti Palo Alto Networks Next-Generation Firewalls, VM-Series, Prisma Access, Prisma Cloud, dan Prisma SaaS.

Penawaran-penawaran DLP baru ini menyempurnakan penawaran-penawaran yang sudah ada sebelumnya, sehingga layanan ini kini makin komprehensif dan menjadikan Palo Alto Networks siap memasuki pasar DLP untuk enterprise.

Palo Alto Networks Enterprise DLP mampu mendeteksi adanya konten-konten sensitif melalui klasifikasi data berbasis machine-learning maupun dari mempelajari pola-pola data melalui 500 lebih jaringan industry-defined data identifiers yang ada.

Palo Alto Networks Enterprise DLP mendukung perusahaan dalam hal-hal berikut ini:

  • Visibilitas: Menemukan data sensitif, mendeteksi dan mengatasi adanya permasalahan-permasalahan pada proses-proses bisnis, contohnya seperti departemen HR (Human Resources) yang tiba-tiba mengirim data yang tidak terenkripsi ke vendor eksternal yang semestinya tidak boleh menerima.
  • Notifikasi: Mengirimkan peringatan kepada pengguna ketika terjadi pelanggaran, sehingga lebih sadar akan kebijakan-kebijakan yang ditetapkan di perusahaan, sebagai contohnya, ketika ada seorang pengguna yang mengirimkan data kartu kredit (payment card), maka akan muncul peringatan saat itu juga.
  • Edukasi: Penerapan pelatihan target; contohnya, mengidentifikasi siapa saja yang telah berulang kali melakukan pelanggaran, kemudian menyediakan contoh bagaimana supaya mereka tidak gegabah mengunggah proprietary source code ke web site pihak ketiga.
  • Proteksi: Mengotomasi perlindungan data dan tindakan respons terhadap setiap insiden keamanan yang terjadi, misalnya ketika ada kejadian yang menyebabkan file sensitif terekspos di cloud storage, maka akan langsung di karantina sehingga tidak bisa di akses publik.

“Melonjaknya pemanfaatan cloud serta budaya kerja jarak jauh menjadi alasan mendesak untuk diterapkannya strategi keamanan siber untuk melindungi aset-aset data sensitif yang tersebar lokasinya melalui pendekatan keamanan siber terpadu. Kompleksitas arsitektur pada solusi legasi proteksi data masih menjadi tantangan besar dalam mengadopsi solusi DLP di banyak organisasi, dan Palo Alto menawarkan layanan cloud-native untuk keperluan tersebut,” ujar Doug Cahill, ESG Vice President and Group Director.

vote
Article Rating
Share this:
About thePONSEL.com 3271 Articles
thePONSEL.com merupakan portal informasi yang membahas seputar gadget, smartphone, laptop, kamera, aplikasi, game serta lifestyle. Silakan kontak kami di theponsel@gmail.com
Subscribe
Notify of
guest

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments